Gereja ST.Fransiskus Landau Kumpai Diresmikan

47

Sekadau, Kalbar  – Bupati Sekadau,  Aron menghadiri Peresmian dan Pemberkatan Gereja Santo Fransiskus, Stasi Landau Kumpai Paroki Nanga Mahap Keuskupan Sanggau, Kabupaten Sekadau, Minggu (15/5).

Peresmian dan pemberkatan Gereja dihadiri anggota DPRD Kabupaten Sekadau yaitu Hasan, dan Moloi, Kasat Pol PP Paulus Yohanes, Kadis Kominfo Matius Jon, Kadis Porapar Bayu Dwi Harsono, Camat Nanga Mahap Martinus Ridi, Sekretaris Dinsos PP dan PA Acung Yulius serta oleh kurang lebih 500 umat Stasi Landau Kumpai.

Acara tersebut,  diawali dengan ritual Pancung Buluh Muda oleh Bupati Sekadau dan dilanjutkan pembukaan plang nama gereja oleh Ketua DPRD Kabupaten Sekadau Radius Effendy, pengguntingan pita oleh Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Sekadau Ny. Magdalena Susilawati Aron dan pembukaan pintu serta penyerahan kunci gereja kepada Pemimpin Umat Stasi Landau Kumpai oleh Pastor Kristianus, CP mewakili Uskup Yulius Mencuccini, CP.

Bupati Sekadau, Aron mengatakan, Pemerintah Kabupaten Sekadau konsisten dalam membina mental spiritual masyarakat melalui pembangunan sarana dan prasarana ibadah.  Ia minta, kebijakan Pemerintah ini hendaknya disambut dengan sikap reseptif oleh masyarakat melalui peningkatan kualitas praktek hidup beragama.

“Gereja sudah dibangun, lantas jangan dibiarkan seolah-olah hanya sebuah monumen agama, rawatlah dan pergunakanlah seoptimal mungkin sebagai tempat beribadah dalam rangka meningkatkan kualitas mental spiritual umat,” ujarnya.

Ia menambahkan, bahwa adanya gereja yang megah di kampung yang berarti menjadi kesadaran umat untuk mengembangkan kualitas ibadahya.

“Jadi, kalau jaman dulu gereja yang megah hanya dapat kita lihat di Pusat Keusukupan atau Pusat Paroki, tapi sekarang hampir semua kampung memiliki gereja yang megah, ini menandakan bahwa kesadaran umat untuk mengembangkan kualitas sarana ibadah semakin merata dan meningkat, ditambah lagi dengan semakin mudahnya mengakses bantuan baik dari Pemerintah Daerah maupun dari donatur,” ungkap Aron.

Ketua Panitia Pembangunan dan Peresmian Gereja,  Antonius Sukarman menyampaikan, ucapan  terima kasih kepada berbagai pihak terutama Keusukupan Sanggau melalui Paroki Nanga Mahap, Pemkab Sekadau, Para Donatur, dan Umat Stasi Landau Kumpai yang telah terlibat dan berpartisipasi dalam pembangunan Gereja sampai dengan acara peresmian hari ini.

“Kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya atas bantuan dan sumbangan dari berbagai pihak tersebut, semoga menjadi amal baik yang mendapat berkat dari Tuhan Yang Maha Esa,” tuturnya.

Gereja tersebut dibangun dengan ukuran 16 x 9 meter persegi dengan total biaya sebesar 425.620.000 Rupiah, yang bersumber dari Bantuan Pemerintah Kabupaten, Uskup Keuskupan Sanggau, Swadaya Umat dan sumbangan dari para donator termasuk para anggota DPRD.

Selanjutnya, Uskup Keusukupan Sanggau yang diwakili oleh Pastor Ketua Dekanat Sekadau P. Kristianus, CP menyampaikan, ucapan selamat kepada seluruh Umat Stasi Landau Kumpai yang telah berhasil menyelesaikan pembangunan sehingga saat ini telah memiliki gereja yang baru.

“Gereja merupakan simbol persaudaraan dan persatuan umat, oleh karenanya harus tetap terawat dan yang terpenting harus selalu digunakan seoptimal mungkin sebagai tempat beribadah, saya tidak mau melihat gereja ini kosong terutama pada hari Minggu dan Hari Raya, dan saya berharap seiring dengan peningkatan kualitas bangunan fisik gereja, demikian jugalah hendaknya meningkat pula kualitas iman dan praktek keagamaan umat di stasi ini,” pungkasnya.